Friday, October 1, 2010

Biasalah, semua pernah rasa.

Rapuhnya aku,
Tak ada yang tahu.
Tak ada yang percaya.
Kerna yang dinampaknya hanya luaran,
Hanya senyuman.
Sedangkan jiwa ini berbalam,
Hati ini lebam.

Merata semua mendengar dan dengan senang berkata,
"biasalah, semua pernah rasa."

Dan semua kembali lagak seperti biasa,
Seolah tak ada apa.
Aku ini yang merasa,
Aku ini yang terseksa,
Aku ini yang sengsara.

Jangan tipulah,
Mana ada yang benar peduli,
Mana ada yang benar memahami,
Mana ada.

*air mata jatuh laju*

Aku mahu jumpa sang ibu.
Aku mahu bercerita sambil pandang muka separuh abad itu,
Tentang betapa aku rindu,
Tentang betapa takutnya aku hidup tanpa dia disisi aku,
Tentang betapa tak ada yang lagi mahu faham aku,
Tentang betapa dunia asing ini semakin asing buat aku.
Tapi aku tak mampu,
Maka aku tiupkan pada bayu,
Biar ibu tahu,
Bayu yang lalu itu,
Adalah tiupan bayu dari anaknya yang satu.

Maka mahu lagikah kau jumpa aku dan berkata,
"biasalah, semua pernah rasa".

Mahu?

Jangan,
Kerna telinga yang mendengar ini tak mampu dan tak mahu.


Dyra J.

7 comments:

Ariff Masrom said...

saya hanya mampu tersenyum dan menetuk tangan

Dyra J. said...

Kenapa tepuk tangan eh?

Ariff Masrom said...

ayat-ayatnya agak terasa disini *menunjuk ke arah dada*

Dyra J. said...

:)

Ariff Masrom said...

=)

Eima Jer said...

hey..
ilmu itu mahal harganya..
maka ia perlukan ringgit Malaysia
juga kesabaran paling tinggi
selain usaha dan doa..


lakukan utk ibu
pasti ada hembusan semangat dihantar Tuhan untuk kamu..


p/s: saya masih disini. EJ yg memahami jiwa kamu.

Dyra J. said...

Thank kasih Eima!