Tuesday, August 17, 2010

Hai.

Sret..Sret...


Bunyi selipar diseret kaki sang empunya. Makin dekat, rapat. Terpacul satu susuk depan mata, familiar.


"Hai." Susuk itu menyapa.


Aku ternganga. Seperti baru sudah melihat orang mati bangkit daripada kubur.


"Hai."


Ulangnya dengan suara sedikit kuat. Suara sama yang aku jamah sebelum tidur tiga tahun dulu.


Aku bersuara,


"Hai............."


makin lama makin menjauh suara aku, meninggalkan susuk itu.


Aku lari! Memboloskan diri. Dulu, itu saat yang aku tunggu. Bila tiba masa itu, aku kaku. Aku bisu. Aku hanya berdaya untuk berlari, macam pemimpi yang dikejar halusinasinya sendiri.

Andainya kau tahu, aku sebenarnya sudah berhenti menunggumu saat aku paksikan jiwa aku kembali pada jiwa yang satu itu. Dan andainya kau tahu, jiwa yang satu itu tak jemu merayu. Dan atas dasar cintanya aku pada jiwa yang satu itu, dan atas dasar meruapnya benci aku untuk menunggumu, aku paksikan jiwa aku. Hanya untuk jiwa yang satu itu.

Jiwa yang satu, pedulilah orang kata saya mengemis kasih, saya menagih rasa, saya gila, saya buta. Saya cinta anda!


Dyra J.

7 comments:

si biskut said...

kekasih yg dulu hilang kini telah kemabali pulang...(kangen band)huhu..

Najwa Amirah said...

Sampai bila pun tak akan merayu

Anonymous said...

asdfghjkl

balik tak text.

asdfghjkl

syafiqxsaifullah said...

ianya pasal ex..

Dyra J. said...

si biskut, ahahahahaha.

Wawa, merayu untuk orang yang kau rasakan berbaloi bagi aku takdehal.

Syuada, maaf! Tak berkesempatan. Flight pagi. =.="

Syafiq, mana kau tahu? Salah salah. Muahahahaha.

Anonymous said...

mana kau tau itu aku! omg. bijaknya. -,- bawak balik tak jaket. rindu aku gesek gesek jaket. :*

Dyra J. said...

Mestilah tauuu. Bawak! Siap pakai. Rasa macam roksetar. :D :D