Tuesday, August 14, 2012

Layar jiwa kacau.

Mungkin, satu hari kamu dimahu lagi.
Dan kewujudan aku ketika itu sudah tinggal sisa yang berbaki.
Seperti not-not musik yang tak kena matematikanya,
Umpama biola-biola yang keputusan talinya,
Ibarat tenor, bass dan alto tanpa sopranonya,
aku itu irama sumbang.
Dan ketika hati aku mula remuk redam diketuk digendang,
hati kamu sudah siap berpesta.
Berdansa kamu berdua,
ikut rentak, tempo dan irama.
Irama yang bukan lagi aku lagunya.


"Tuhan saja tahu betapa susahnya aku untuk lepaskan momen-momen aku dan dia yang sudah hitam putih visualnya. Aku kekal meraikan hidup pada hari ini serta hari-hari sebelumnya setelah kehilangan dia adalah kerana aku letakkan kisah cinta vintaj kami berdua dalam mod ulang tayang; dan aku bahagia. Percayalah, aku hampir gila.

Dan hari ini, dipertemukan aku dengan kekuatan untuk mula berputus asa. Maafkan aku, arjuna raga. Aku sudah mula percaya yang mana filem kita cuma kisah pendek yang tak lama durasinya. Terima kasih kerana pernah mahukan aku.

Selamat tinggal, untuk kesekian kali."


Dyra J.

4 comments:

Apy said...

cari tune musik yang baru

jaja . said...

if he's worth it , dont give up your love towards him . you'll never know what will happen next .
but if he's not worth it , then move on , there's another rainbow waiting for you ahead .
goodluck :)

jaja . said...

if he's worth it , dont give up your love towards him . you'll never know what will happen next .
but if he's not worth it , then move on , there's another rainbow waiting for you ahead .
goodluck :)

Konspirasi Juruterer said...

Suka dengan hasil kamu.