Saturday, February 12, 2011

Pada yang terkejamkan,

Dik,
Hati kita gagah.
Untuk kita ia simpan semua,
Untuk kita ia telan segumpal rasa,
Maka usah dirisau,
Maka usah meracau,
Hati kita gagah.

Lontarkan,
pada yang termampu sambut.
Balingkan,
pada yang terbisa tangkap.
Taburkan,
pada yang termahu kutip.

Dik,
Kakak tipu.
Dunia sebenarnya tak punya adiwira,
Dan kakak tak punya hati sekuat besi waja.
Kakak cuma punya topeng,
Yang dibuat berubah-ubah,
Untuk diganti-gantikan,
Untuk digilir-gilirkan.
Kakak perempuan biasa,
Tak ada kuatnya,
Tak ada gagahnya.

Dik,
Biar kejam mana sekalipun kau dipijak manusia,
Biar lancang mana sekalipun kau dihentam kata,
Teguhlah,
Gigihlah,
Bisik pada hati,
"bertahanlah hati,
redalah kau jiwa,
kita bersama".


Berapa kali mahu aku khabarkan bahawa hati adalah laskar terpaling setia disisi kita? Jaga ia, dan bila sampai waktunya, kirimkan pada yang sudi memolekkan ia. Kerna apa? Untuk kesekian kalinya, kerna hati adalah laskar terpaling setia disisi kita.


Dyra J.

7 comments:

marrot said...

superb dyra :)

Dyra J. said...

Thank you wak :)

am said...

beb .ni terbaik

Dyra J. said...

Terima kasih.

Sloeko loe said...

aku suka baca. =)

Anonymous said...

habis je study kt ums tu.
dh boleh keluarkan buku sajak dan puisi..ganti pyanhabib k!

Dyra J. said...

Sloeko, terima kasih :)

Anon ni siapa doh? Ahahaha, cis!