Monday, November 8, 2010

Siapa kata aku marah?

Apa benda lagi yang terpaling jujur kalau bahasa jiwa aku pon kau kata itu kau punya? Mengaku itu yang kau rasa, mengaku kau yang meluah kata. Aku tak marah, cuma aku pelik. Kenapa mahu sangat mengaku sesuatu yang bukan engkau? Kenapa mahu sangat mengaku rasa yang tak pernah singgah pada engkau?

Mahu sangat jadi jiwa aku yang robek keadaannya?

Mahu sangat jadi jiwa aku yang sompek sedia ada?

Ambillah, kalau mahu sangat. Tapi jangan pernah merungut kalau kau tak dipandang orang. Tapi jangan pernah berkerut kalau tak ada siapa yang akan faham. Tapi jangan pernah mencarut kalau apa yang kau dapat tak persis apa yang kau inginkan.

Aku tak marah.
Aku tak marah.
Aku tak marah.
Aku tak marah.
Betul.

Apalah sangat ertinya puisi-puisi aku ini untuk aku marahkan orang yang mengaku itu hak mereka. Aku udah pesan, aku mahu berkongsi dengan semua. Berkongsi biarlah betul caranya. Puisi-puisi itu adalah titisan airmata aku yang jatuh disetiap lahirnya perkataan yang tak pernah mampu aku ungkapkan. Dan kau dengan senangnya mengaku itu apa yang kau rasa sedangkan aku yang bersedu sedan, mata aku yang berbentan.

Lepas ini apa? Mahu mengaku sang jiwa aku milik kau pula?



Dyra J.

4 comments:

Pedy Shah said...

lek der..balun mereka dengan kayu bersembilu...hahahaha...

Najwa Amirah said...

Tuhan bagi kau pinjam arjuna itu untuk kau bukan untuk dia. Aku bukan cuba lawan takdir

syafiqxsaifullah said...

aku tak kata pun?
hahaha

Dyra J. said...

Pedy, ahahaha. Sadapyuh!


Hajwa Namirah, ye. Tapi kun fa ya kun weh. Haih.


Syafiq, yeeeeee kau tak kata. =.='